Bilal Bin Rabah


Di suatu malam,setelah wafatnya Rasulullah (SAW). Bilal Bin Rabah salah seorang sahabat yang terutama telah bermimpi di dalam tidurnya. Di dalam mimpinya itu,beliau telah bertemu dengan Rasulullah (SAW).

"Bilal,sudah lama kita berpisah,aku terlalu rindu kepadamu",demikian Rasulullah (SAW) telah berkata didalam mimpinya itu.

"Ya Rasulullah,aku pun teramat rindu ingin bertemu dan mencium harum bau tubuhmu",kata Bilal yang masih dalam mimpinya. Kemudian mimpi itu berakhir begitu sahaja. Setelah itu Bilal bangun dari tidurnya dengan hati yang gelisah kerana diusung perasaan rindu.

Keesokkan harinya,ia menceritakan mimpi tersebut kepada salah seorang sahabat lain. Maka kisah mimpi Bilal segera tersebar dan memenuhi setiap ruang penjuru Kota Madinah. Tidak menunggu hingga ke senja,hampir seluruh penduduk Madinah telah mengetahui akan cerita tersebut.

Pada hari itu,Madinah benar-benar diselubungi perasaan yang mengharukan. Kenangan bersama Rasulullah (SAW) kembali hadir,seakan baru semalam Rasulullah (SAW) wafat. Masing-masing sibuk mengenangkan kenangan bersama manusia agung lagi mulia itu. Begitu juga dengan Bilal.

Menjelang senja,penduduk Madinah sepakat meminta Bilal mengumandangkan azan maghrib. Bilal sudah lama tidak mengumandangkan azan sejak kewafatan Rasulullah (SAW). Seolah-olah mereka ingin mengembalikan nostalgia ketika bersama dengan Rasulullah (SAW) dengan mendengar azan dari Bilal.

Setelah dipujuk maka Bilal pun bersetuju untuk melaungkan azan pada waktu itu. Senja pun menjelma,dan Bilal terus mengumandangkan azan. Tatkala suara Bilal bergema,maka dengan spontan Madinah bagaikan dicengkam dengan berjuta memori. Hampir seluruh penduduk Madinah menitiskan air mata. "Marhaban Ya Rasulallah,"bisik salah seorang dari mereka.

Sebenarnya,ada sebuah kisah yang membuatkan Bilal berat untuk mengumandangkan azan setelah kewafatan Rasulullah (SAW). Waktu itu,beberapa ketika setelah malaikat maut datang menjemput kekasih Allah,Muhammad. Bilal mengumandangkan azan,jenazah Rasulullah belum dimakamkan. Satu persatu kalimah azan dilaungkan sehinggalah pada kalimah "Asyhadu Anna Muhammadurrasulullah",seluruh penduduk Madinah menangis seperti bunyi guruh membelah langit.

Kemudian setelah jenazah Rasulullah selamat dimakamkan,Abu Bakar meminta Bilal untuk melaungkan azan. "Azanlah wahai Bilal",perintah Abu Bakar.

Bilal pun menjawab perintah tersebut. "Jika engkau dulu membebaskan aku demi kepentinganmu,maka aku akan mengumandangkan azan. Tapi jika engkau membebaskan aku kerana Allah,maka biarkan aku menentukan pilihan aku."
"Hanya kerana Allah aku membebaskanmu," kata abu Bakar.
"Maka biarlah aku memilih pilihanku,"pinta Bilal.
"Sesungguhnya,aku tidak mahu melaungkan azan untuk sesiapa selepas kewafatan Rasulullah (SAW)," lanjut Bilal lagi.
"Kalau begitu,terserah kepadamu," jawab Abu Bakar.

***

Demikianlah secebis kisah tentang Bilal Bin Rabah,salah seorang sahabat yang rapat dengan Rasulullah (SAW). Seperti yang diketahui,Bilal berketurunan Afrika atau lebih tepat beliau berasal dari Habsyah (Eutophia)

Seperti penampilan orang afrika pada umumnya adalah hitam,tinggi dan besar. Maka begitulah juga dengan Bilal. Pada mulanya beliau adalah seorang hamba kepada seorang bangsawan Mekah,Umayyah bin Khalaf. Walaupun beliau adalah lelaki kulit hitam namun hatinya bak putih kapas. Itulah sebab beliau mudah menerima hidayah dakwah Rasulullah.

Meski mudah menerima hidayah,ternyata ia menjadi salah seorang dari sekalian sahabat Rasulullah (SAW) yang berjuang mempertahankan hidayahnya. Antara hidup dan mati,begitulah gambaran perjuangan Bilal Bin Rabah.

Keislamannya diketahui oleh majikannya. Maka Bilal pun diseksa dengan pelbagai cara. Hingga datang Abu bakar untuk membebaskannya dengan sejumlah wang tebusan.

Diantara para sahabat,Bilal Bin Rabah termasuk orang yang amat tegas dalam mempertahankan agamanya. Zurr bin Hubaisy satu ketika berkata,orang yang pertama kali menampakkan keislamannya adalah Rasulullah (SAW) Kemudian setelah beliau adalah Abu Bakar,Ammar bin Yaser dan keluarganya,Shuhaib,Bilal dan Miqdad.

Pada ketika itu,Rasulullah (SAW) dijaga oleh bapa saudaranya Abi Talib,Abu Bakar dijaga oleh kaumnya. Dalam keadaan ini,Bilal adalah orang yang paling lemah saat itu. Kerana beliau adalah orang perantauan,tambahan pula beliau adalah seorang hamba,tidak ada yang membelanya yang sebatang kara. Tetapi itu semua tidak mematahkan semangatnya atau merasa lemah. Bilal telah meletakkan Allah sebagai penjaganya. maka itu lebih cukup dari segalanya.

Derita yang ditanggung Bilal bukanlah calang-calang. Umayyah bin khalaf majikannya tak henti-henti menyeksanya. Setelah puas hatinya menyeksa Bilal,Umayyah pun menyerahkan Bilal pada pemuda-pemuda kafir kemudian diarak keliling kota dengan pelbagai seksaan sepanjang jalan. Tetapi Bilal tetap tegas dengan i'tikadnya seraya mengucapkan "ahad,ahad" puluhan kali dari bibirnya yang mengalir darah.

Walaupun Bilal Bin Rabah dalam kedudukan yang lemah dalam polisi masyarakat,tapi tidaklah disisi Allah. Ada satu riwayat yang membuktikan betapa Allah memberikan kedudukan yang mulia disisi-NYA.

Suatu hariRasulullah (SAW) memanggil Bilal menghadap. Rasulullah (SAW) ingin mengetahui secara terus apakah amalan kebajikan yang menjadikan Bilal mendahului masuk ke syurga.

"Wahai Bilal,aku mendengar gemersik langkahmu di depanku di dalam syurga,setiap malam aku mendengar gemersikmu".

Dengan wajah yang tersipu tapi tidak dapat disembunyikan dari raut bahagia wajahnya maka Bilal pun menjawab, "Ya Rasulallah,setiap kali aku berhadas,aku terus berwudhu dan solat sunat 2 rakaat".

"Ya,dengan itu kamu mendahului aku",Rasulullah membenarkan.

Subhanallah,demikian tingginya darjat Bilal Bin Rabah disisi Allah. Meskipun begitu,hal itu tidaklah menjadikan Bilal bangga diri dan merasa lebih mulia dari yang lain. Di lubuk kecil hatinya,Bilal masih menganggap bahawa dia adalah hamba yang dibeli dari Habsyah,tidak kurang dan tidak lebih.

Kali terakhir Bilal Bin Rabah melaksanakan tugasnya melaungkan azan ialah ketika zaman pemerintahan Umar Al-Khattab. Ketika itu Bilal menetap di Syria dan umar mengunjunginya.

Ketika itu waktu solat telah tiba,dan Khalifah umar meminta Bilal untuk melaungkan azan. Maka Bilal pun naik ke atas menara dan bergemalah suaranya.

Para sahabat yang ada disana ketika itu semuanya menangis. Dan diantara mereka yang paling kuat menangis ialah Khalifah umar sendiri. Dan itu menjadi azan terakhir yang dilaungkan oleh Bilal.

Hatinya tidak mampu untuk menahan kenangan manis bersama manusia tercinta,nabi akhir zaman,Muhammad.
Share on Google Plus

About Saiful Islam

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment

0 passengers: