Morocco 2011

Perancangan untuk ke Morocco telah dibuat awal, dari segi kewangan,penginapan dan visa. Sebab untuk masuk ke Morocco memang memerlukan visa dan proses untuk mendapatkannya juga sedikit rumit. Aku dan Anisah terpaksa mengirim passport kami pada kenalan yang pulang ke Malaysia dari London untuk proses permohonan visa disebabkan kami bukan penuntut di UK.

Kami bergerak ke Morocco dengan menaiki pesawat Iberia, perjalanan mengambil 2 jam dan transit di Madrid dan kemudian menyambung perjalanan selama 2 jam lagi untuk sampai ke Marakesh. Sampai di airport kami diberikan nombor peribadi,bermakna jika kami membuat check-in di hotel,nombor tersebut turut diminta untuk diisi dalam borang kemasukkan.

Secara umumnya setiap bandar di Morocco akan diwakili dengan warna, dan Marakesh lebih dikenali dengan warna merah. Kebanyakkan bangunan di kawasan ini juga dicat dengan warna merah. Waktu kami sampai disana suhu agak tinggi dan warna kemerahan di Marakesh menaikkan lagi bahang musim panas di Morocco.

MARAKESH
Malam pertama kami di Marrakesh, kami dibawa ke satu kawasan istana yang dibina untuk tujuan pelancongan, disana kami menonton teater terbuka tentang sejarah negara Morocco dan kemudian makan malam. Walaupun kadar matawang disini tidak begitu tinggi berbanding Mesir,namun kos sara hidup dan barang sangat-sangat tinggi menyamai berbelanja di eropah. Dan keesokkan harinya kami di bawa ke perkampungan di sekitar pergunungan Atlas. Dan menikmati keindahan sungai yang panjang dan air yang sejuk di kaki gunung. Kami juga dibawa untuk merasai sendiri makanan yang terkenal disini iaitu Tajin. Pada waktu malam pula kami mendapatkan makan malam di pasar malam Djema el Fna. Keesokkanya pula kami di bawa ke Jardin Majorelle, sebuah taman yang dibina oleh artis berbangsa Perancis. Warna biru pekat menjadi tema untuk taman ini, sesuai untuk pasangan meluangkan masa dengan hiasan pokok bunga yang menarik.

CASABLANCA
Jika ditafsirkan Casablanca ia bermaksud rumah putih. Casa - rumah dan Blanca - Putih, berasal dari perkataan Sepanyol. Namun pengaruh Perancis amat kuat disini dari segi bahasa. Hampir keseluruhan papan tanda di sekitar akan ditulis dengan bahasa Perancis. Dan peratusan rakyat Morocco yang fasih berbahasa Perancis juga tinggi. Kali ini kami meneruskan perjalanan menuju ke utara. Antara tarikan utama disini adalah Masjid Hasan 2 yang dibina dikawasan tepi pantai. Masjid ini sangat besar,bahkan untuk melihat keseluruhan menara masjid ini kita terpaksa mendongak dan seolah-olah kita ini terlalu kerdil jika dibandingkan dengan menara masjid ini. Kami juga ke Royal Palace of Casablanca untuk melihat lebih dekat pintu gerbang istana tersebut. Apa yang aku boleh simpulkan perbandingan negara Morocco dengan Mesir ialah dari segi kebersihan. Aku tak nafikan ada sebahagian negeri di Morocco yang agak kotor namun jika dibandingkan dengan Mesir pada waktu itu sangat terserlah. Begitu juga dengan pembangunan, disini aku dapat lihat pengangkutan awam yang moden seperti tram moden, sistem bas dan stesen keretapi yang baru dan highway yang baik.


RABAT
Dari Casablanca, kami menuju ke ibu negara Morocco iaitu Rabat. Sama juga seperti Casablanca, Rabat terletak di tepi pantai. Antara kawasan tarikan disini ialah Kasbah Des Oudaias. Kami menghabiskan masa selama 2 jam disini melihat seni binanya dari dalam. Dan kami melawat Hasan Tower juga terletak di tepi pantai yang menjadi simbol kota Rabat. Selain itu kami juga menziarahi masjid lama disekitar Rabat iaitu El Qoubba Mosque. Kami tiba disitu pada waktu petang,keadaan sangat tenang. Disekelilingnya juga terlihat deretan kedai yang menjual pakaian seperti jubah, sandal dana pakaian rasmi penduduk Morocco. Sebenarnya bila aku tiba disini (Morocco) aku agak terkejut juga  apabila melihat banyak deretan kelab-kelab malam yang beroperasi disini.Tak sangka ini menjadi aktiviti sosial disini.

MEKNES
Seingat aku kami tak lama disini, tapi apa yang aku paling ingat inilah kawasan yang bau hancingnya sama dengan Mesir,hehe. Kebanyakkan kawasan di negara ini berbukit bukau,dan kota-kota lama dibina membulat. Sejarah tertulis bahawa Morocco juga menjadi faktor penting kependudukan kerajaan islam di Sepanyol. Ramai pendatang yang bergerak dari Mesir,Libya,Algeria dan Tunisia satu ketika dahulu antaranya bangsa Berber yang terkenal di Morocco. Berbalik pada pembinaan kota-kota. Ketika zaman pemerintahan terdahulu,kota-kota dibina membulat dan dilengkapi dengan beberapa pintu masuk utama, ada ada ratusan  jalan dalam kota yang menghubungkan setiap jalan lain ke pusat kota. Semasa di Meknes,kami sempat makan malam di El Hedim Square.

FES
Ini adalah bandar yang menjadi tarikan utama disini. Pada aku Fes sangat-sangat menarik dan satu tempat yang menjadi kemestian untuk singgah disini. Seperti yang aku ceritakan tadi, Fes adalah kota yang dibina dalam kawasan tembok yang besar,dengan ratusan jalan yang menghubungkan antara satu sama lain. Tapi sebelum itu kami dibawa ke atas bukit untuk melihat sendiri kota dari bukit. Suatu pemandangan indah dapat kami rakam dari situ,dan kemudian kami mula menjelajah ke dalam kota. Antara yang terkenal disini adalah pembuatan pakaian kulit. Disini kami melihat sendiri kulit-kulit binatang direndam didalam tempayan untuk diwarnakan. Ada puluhan tempayan yang diwakili dengan warna yang berbeza memang sangat menarik. Sebenarnya aku mempunyai ramai kenalan, bahkan rakan sekelas aku masa di sekolah dulu pun ramai yang menyambung pengajian di Morocco,tapi entah macam mana sepanjang kami disini,seorang Melayu pun kami tak nampak. Setelah itu kami terus ke Nejjarine Square yang terletak ditengah kota. Kawasan ini sangat klasik dengan air pancut yang menjadi simbol dan ukiran di dinding yang mempunyai mesej yang tersirat. Kami juga menziarahi Al- Attarine Madrasah, sekolah ini dahulunya menjadi pusat terpenting dalam penyebaran ilmu disini dengan seni bina yang mengkagumkan tak hairanlah kerajaan Morocco dapat menakluk Andalus kerana mereka sudah bersedia dan cukup mahir dari segala aspek melebihi eropah pada waktu itu. Di Fes ini juga ada satu kawasan yang dikenali dengan Fez Mellah (Jewish Quater), kawasan dibina untuk mengasingkan antara penduduk Islam dan yahudi. Pada ketika itu, bangsa yahudi akan mengikut sahaja kemana orang Islam pergi, kerana mereka ini golongan minoriti. Maka keselamatan akan terjamin jika mengikut orang islam. Hebatkan? Seterusnya ziarah kami ialah ke Kairaouine Mosque, iaitu masjid kedua terbesar dan bangunan islam tertua di Fes. Rata-rata pelajar Malaysia disini sangat arif dengan masjid ini,bangunan berwarna putih dan bumbung hijau menyerlahkan lagi ketenangan masjid ini. Satu lagi tentang bangsa yahudi disini ialah, bangunan yang dibina oleh mereka kebanyakkannya mempunyai balkoni,disini juga sangat terkenal dengan seni bina sebegitu yang melambangkan ciri-ciri asal dari bangsa yahudi. Kami juga sempat melihat beberapa kuil (synagogue) yahudi yang masih aktif sepanjang perjalanan kami.


OUJDA
Kami disini adalah untuk memenuhi undangan perkahwinan kawan baba iaitu Hamed Bujamaoui. Dia bekerja di London sebagai tukang masak. Kami disini hanya sibuk dengan majlis perkahwinan sahaja, cuma ada sekali tu Hamid minta sepupunya menbawa kami ke Saeidiyah kawasan pantai berhampiran dengan sempadan Algeria. Sempadan pula hanya dipisahkan dengan sebatang jalan dan bendera negara masing-masing berdiri di sepanjang jalan. Ini adalah kali pertama aku merasai sendiri majlis perkahwinan bangsa arab yang sangat-sangat meriah. Dari majlis tari menari, seterusnya berarak keliling bandar, memang sangat meriah dan hidangan makanan yang sangat sedap. Pada majlis tersebut aku menggayakan jubah dan sandal Morocco,agak pelik juga pada aku sebab tetamu yang lain kebanyakkannya memakai sut lengkap.


MARAKESH
Kembali semula kami ke Marakesh setelah hampir 2 minggu disini. Kami mengakhiri lawatan kami dengan menziarahi Bahia Palace. Dahulunya istana ini adalah tempat tinggal bagi gabenor iaitu Si ahmed Ben Musa yang juga dikenali sebagai Bou Ahmed. Beliau tinggal disini bersama 4 orang isteri dan 24 orang gundik dan beberapa orang anaknya.Kawasan istana ni dipenuhi dengan pokok bunga dan kolam. Dan yang paling aku ingat ialah beberapa kawasan makam (perkuburan) yang dibina rata dan ditutupi dengan batuan mozek. Setiap makam itu mewakili pegawai tertinggi istana.










Share on Google Plus

About Saiful Islam

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment

0 passengers: